Pengertian Panas Dan Perpindahan Panas, Materi IPA Kelas 6 SD/MI

Pengertian Panas Dan Perpindahan Panas, Materi IPA Kelas 6 SD/MI ~ Pada jenjang Sekolah Dasar atau sederajat, materi Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) mempelajari salah satu materi yang banyak ditemui dalam kehidupan nyata. Salah satunya yang dibahas dalam materi IPA Kelas 6 adalah mengenai panas atau kalor. Materi mengenai panas atau kalor memuat beberapa bagian sub materi lebih terinci, yaitu mengenai Pengertian Panas atau Pengertian Kalor dan Perpindahan Panas. Untuk lebih jelas mengenai kedua sub materi tersebut, di dalam ulasan ini akan dibahas lebih lengkap satu per satu.

Pengertian Panas (Pengertian Kalor)

Kata "panas" sudah sangat sering sekali kita dengar. Kata tersebut seringkali kita identikkan dengan "api". Karena api adalah sesuai yang menimbulkan rasa panas. Akan tetapi apa sebenarnya "panas" itu menurut ilmiah (Ilmu Pengetahuan Alam) yang mempelajari lebih mendalam mengenai panas? Menurut ilmu ini, panas adalah energi yang dapat berpindah karena perbedaan suhu antara dua benda atau lebih. Panas biasa juga disebut dengan kalor yaitu suatu bentuk energi yang dapat berpindah dari benda yang memiliki kelebihan panas (kalor) ke benda yang kekurangan panas (kalor). Diibaratkan perpindahan kalor (panas) ini seperti aliran air di sungai, dimana hulu sungai sebagai benda yang kelebihan panas (kalor) dan hilir sungai sebagai benda yang kekurangan panas (kalor). Panas akan mengalir dari hulu ke hilir. Panas atau kalor biasanya ditentukan dari besarnya suhu.

Perpindahan Panas

Dari pengertian panas/pengertian kalor yang telah dijelaskan di atas, bahwa panas dapat mengalami perpindahan. Dan perpindahan panas tersebut dapat melalui beberapa cara. Untuk lebih jelasnya mengenai cara perpindahan panas tersebut, berikut ini penjelasannya.

  • Perpindahan Panas secara Konduksi
Cara perpindahan ini seringkali terjadi pada penghantar benda padat. Perpindahan panas tidak diikuti atau didahului oleh perpindahan zat perantaranya. Contohnya adalah ketika meletakkan sendok aluminium di dalam segelas air panas. Beberapa waktu kemudian sendok akan terasa ikut panas di semua bagiannya. Hal ini terjadi sebab panas dari air tersebut mengalir ke sendok yang diletakkan didalamnya. Tetapi perpindahan panas tersebut tidak disertai dengan perpindahan air yang merambat ke seluruh bagian sendok. Hal ini membuktikan sifat konduktor dari sendok yang dapat menghantarkan panas yang dikenal dengan nama konduksi.
Pengertian Panas Dan Perpindahan Panas
  • Perpindahan Panas secara Radiasi
Untuk cara perpindahan yang satu ini terjadi tanpa harus adanya perantara secara fisik. Maksudnya adalah perantara yang digunakan seperti gelombang cahaya, gelombang radio, gelombang elektromagnetik, dan lain-lain. Oleh karena itu cara perpindahan ini lebih tepat disebut dengan radiasi. Salah satu contoh perpindahan panas secara radiasi ini adalah perpindahan panas dari matahari sampai ke bumi. Benda yang disinari matahari akan menyerap dan meningkat suhunya. Peningkatan suhu inilah yang membuat benda tersebut menjadi panas. Dan bagaimana cara matahari dapat memanaskan benda-benda yang ada di bumi? Caranya adalah dengan memanfaatkan gelombang cahaya yang dimiliki oleh matahari. Panas dihantarkan melalui sinar matahari yang menuju bumi dan benda-benda yang ada didalamnya. Cara inilah yang disebut dengan perpindahan panas secara radiasi.

  • Perpindahan Panas secara Konveksi
Cara perpindahan panas yang terakhir adalah Konveksi. Cara ini akan menyertakan perpindahan perantara ketika panas berpindah dari sumbernya. Contoh termudahnya dalam cara perpindahan ini adalah ketika kita merebus air di dalam sebuah panci. Panci yang tersi penuh air dingin kemudian dipanaskan di atas kompor. Secara bertahapair bagian bawah akan menerima panas dari dasar panci. Ketika suhu air yang ada di bawah semakin tinggi, makan air tersebut akan naik ke atas karena terjadi perbedaan massa jenis yang dipengaruhi suhu. Ketika air yang bawah tadi nai ke atas, panas/kalor juga akan di bawa ke atas dan tersebar pula di bagian-bagian terdekatnya. Begitu terus berulang ketika air mengalami perubahan suhu. Jadi ketika kita melihat air yang direbus itu bergulung dari bawah ke atas (mendidih) proses inilah yang terjadi. Dalam kasus perebusan air dengan panci terjadi dua cara perpindahan panas. Cara yang pertama adalah secara Konduksi, dimana panas dipindahkan dari dasar pansi sampai ke air. Dan yang kedua adalah secara Konveksi, dimana panas dipindahkan dari air di posisi bawah ke air di posisi atas.

Perpindahan panas terjadi karena adanya perbedaan suhu antara beberapa bagian yang terhubung. Hubungan antar bagian dapat terjadi melalui perantara bentuk fisik maupun perantara tak tampak (gelombang).

Demikian ulasan singkat mengenai Pengertian Panas Dan Perpindahan Panas, Materi IPA Kelas 6 SD/MI. Semoga dapat dijadikan materi tambahan untuk pelajaran IPA kelas 6 yang membahas materi panas.

Terimakasih telah berkunjung dan berikut ini ketentuan komentar yang diperbolehkan :

1. Berkomentar dengan bahasa yang sopan dan tidak SARA.
2. Berkomentar sesuai dengan topik artikel. Jika berbeda bisa masuk ke bagian Contact Us atau Request Materi
3. TIDAK BOLEH memasukkan LINK AKTIF. Karena akan otomatis terhapus komentarnya.
4. Jika ingin menambahkan LINK silahkan masukkan ke dalam bagian URL atau menyertakan ke dalam komentar dengan sifat TIDAK AKTIF.
5. Berkomentarlah yang membangun dan bermanfaat untuk orang lain ya :-)

Terimakasih atas kerjasamanya demi memajukan website ini,
EmoticonEmoticon